Thursday, June 8, 2017

Ujian Ketahanan Fisik Salman

18 Mei 2017.

Hari biasa. Berjalan seperti biasa. Hingga siang hari sekitar pukul dua, Bunda pergi ke Indomaret untuk membeli beberapa barang. Semuanya tampak normal.

Sekitar pukul 14.30 WIB, saat sedang menunggu ojek, Bunda melihat sebuah taksi melintas di depan Indomaret. Suatu pemandangan yang umum. Ojek belum datang, taksi yang sama kembali melintas, kali ini keluar dari jalan Manisi.

Tapi perasaan Bunda jadi gak enak...

Akhirnya mendapatkan ojek, pulang ke rumah. Baru membuka laptop untuk kembali bekerja, tiba-tiba sekelompok anak-anak datang sambil menggotong Salman dalam sebuah sarung besar. Mereka bersahutan berteriak, "Salman kecelakaan!" "Salman keserempet mobil!" "Salman kelindes mobil!"

Bunda, alih-alih panik, melihat dengan seksama ke arah Salman yang tampak kesakitan. Memeriksa kaki kanan Salman yang tampak memar, lecet di beberapa tempat, dan kesakitan ketika disentuh di dekat tulang kering. Bunda masih berpikir ini hanya keseleo.

"Salman kena mobil," sahut salah seorang temannya.

"Kena apanya?" tanya Bunda.

"Kena ban mobil," jawabnya.

"Kesenggol? Keserempet?" tanya Bunda lagi.

"Kelindes, Bun," jawab temannya yang lain.

Setelah itu, rumah semakin ramai oleh tetangga yang berdatangan. Bunda merasa pusing melihat orang sebanyak itu. Di antara yang datang, Mama Dek Iki menyarankan langsung ke tukang urut. Bunda bimbang. Ingin langsung ke IGD, tapi kepala sudah hilang fokus.

Ke rumah tetangga lain, mengecek apakah ada tulang yang patah atau retak. Tetangga itu bilang, iya tampaknya ada yang retak. Coba dibawa ke Aa Cimande (lokasinya tak jauh dari Jalan Desa Cipadung).

Akhirnya sekitar pukul 15.30 WIB ke Aa Cimande, diurut dan dibalut oleh kain yang ditahan oleh kertas karton tebal. Bunda tak puas. Rasanya tetap ingin ke dokter. Tapi Bunda ingin mencari tahu siapa yang sudah tega pada Salman seperti ini?

Bunda mencari tahu ke pool taksi yang diduga menyerempet Salman itu. Bunda baru mendapat kabar keesokan harinya pada pukul 7 pagi. Akhirnya, Bunda segera pergi ke daerah Gunung Batu (di barat Bandung, artinya dari ujung ke ujung) bersama Papap.

19 Mei 2017

Salman demam. Kakinya bengkak. Tetapi alhamdulillah, napsu makannya tetap tak berubah.

Bunda meninggalkan Salman dan Abang di rumah. Bunda dan Papap pergi ke Gunung Batu. Di pool taksi itu, Bunda tak menemui supirnya, yang beralasan dapat jadwal off sehingga dia tak masuk kantor. Justru, harusnya dia bisa ke kantor untuk menemui Bunda dan Papap, kan?

Buntu di hari pertama ketemu pihak taksi (Jumat). Awalnya minta Senin bertemu kembali, tetapi disepakati besoknya, Sabtu, untuk bertemu supir taksinya.

20 Mei 2017

Bunda sendirian ke pool taksi karena Papap tak bisa menemani. Bunda juga terpaksa meninggalkan Salman kembali sendirian di rumah. Bunda bertemu dengan supir taksinya dan tak ada kata sepakat untuk ganti rugi (yang terutama secara moril) dari pihak taksi. Senin, Bunda kembali untuk bertemu dengan pihak manajemen.

21 Mei 2017

Salman mengganti kapas di Aa Cimande. Bunda setengah hati ke sana dan masih ingin ke Rumah Sakit untuk melakukan rontgen. Kakinya masih bengkak.

22 Mei 2017

Bunda dan Papap kembali ke pool taksi dan kali ini bertemu langsung dengan pimpinan perusahaan taksi itu. Bunda dan Papap merasa tak nyaman dengan suasana di ruangan tersebut. Entah mengapa, Bunda rasanya mual dan mendadak benci keadaan ketika meminta keadilan saja seperti mengemis. Bunda sampai tak tahu lagi harus bicara apa.

23 Mei 2017

Bunda membawa Salman ke Rumah Sakit Ujungberung untuk menemui dokter dan akhirnya di-rontgen. Dokter yang lebih muda (gak tau siapa namanya) mencurigai kaki Salman retak. Dokter Dadan malah mikirnya tulang Salman bergeser. Bunda terpana. Hasilnya akan diketahui keesokan harinya, tapi Bunda ada acara di Hotel Harris, jadinya baru bisa kembali ke rumah sakit tanggal 26.

25 Mei 2017

Seharian, Bunda berdoa kepada Allah. Bunda benar-benar membutuhkan keajaiban dari Allah, agar hasil rekam foto rumah sakit itu akan menunjukkan hasil sebaliknya. Bahwa kaki Salman sehat dan tak ada sakit apapun. Bunda merasa ada di titik terendah saking lelahnya berpikir. Sedih melihat kondisi Salman.

Untungnya, sejak tanggal 18 itu, teman-teman Bunda dari Grup Para Rasul Telegram Sejarah menguatkan dengan berbagi cerita seru. Bahkan Om Doneh bilang, "Anak laki kalau belum babak belur ya belum jadi laki." Benar juga ya?

Bahkan Om Sam Ardi juga berjanji akan membantu secara hukum, seandainya terjadi hal-hal yang tak diinginkan.

26 Mei 2017

Bunda dan Salman kembali ke rumah sakit. Ketika mengambil hasil rontgen, Bunda tak hentinya bersyukur kepada Allah. There was no mistake! Kaki Salman normal jika melihat hasil rekam foto itu. Demi meyakinkan hati, saat menemui dokter pun, hasilnya sama. Dokter Dadan bilang, "Bagus nih. Kakinya gak papa." Dokternya bingung. Diagnosisnya tempo hari ternyata salah.

Bukan, dok. Mungkin memang diagnosis dokter benar. Tapi Allah memberi keajaiban itu. Allah Maha Tahu, Bunda tak akan bertahan lebih lama lagi. Meski Salman memperlihatkan kondisi yang membaik secara fisik, ada yang membuatnya ingin berontak. Mungkin, jenuh karena dilarang bermain ke luar rumah. Mungkin Salman ingin menghilangkan trauma dengan caranya sendiri.

Allah Tahu, Bunda tak mau dan tak akan bisa bersabar jika berurusan dengan perusahaan taksi itu lagi. Papap juga sudah berharap agar tak bertemu lagi dengan pihak taksi.

27 Mei 2017

Ramadan hari pertama. Allah ingin Bunda dan Papap juga Umar dan Salman berpuasa dengan hati tenang dan pikiran lapang. Allah Maha Sayang.

Salman pun seperti tak pernah mengalami kecelakaan itu. Tinggal menyembuhkan luka lecet yang agak lebar, setelah itu selesai.

No more drama!



Sampai Bunda menulis post ini pun, Bunda merasa, ada bantuan-bantuan tak kasat mata yang melindungi dan menguatkan. Oh ya, tentu saja. Semua kembali kepada Allah.

Tetap sehat yaaaa, mujahid kecilnya Bunda!


Wednesday, February 22, 2017

Si Keras Kepala Kecintaan Bunda

Melihat Salman semakin besar setiap hari, ada satu hal yang membuat Bunda selalu tersenyum geli. Ternyata, Salman sangat mirip Bunda dari segi sifat.

Keras kepala, cuek, agak egois, periang, dan mudah sedih.

Sisi positifnya, semua sifat itu membuatnya tumbuh menjadi anak yang kuat karena tempaan lingkungan dan keadaan.

Bunda bangga dan bahagia melihat Salman tetap sehat dan tertawa setiap hari. Banyak cerita darinya yang membuat Bunda tak habis pikir, anak kecil ini ternyata memiliki kekhasan tersendiri yang tak ada duanya.

Pelukannya semakin erat dan bertenaga. Sudah tak bisa lagi digendong Bunda karena tubuhnya ternyata semakin berat, meski dari jauh tampaknya kurus. Hahahah, bagian ini selalu jadi bahan candaan kami. Apalagi, kalau Salman bilang, "Aku kan makin gede, Bunda makin tua." Duh, Hidung Lucu nan tampan ini semakin menggemaskan.

Semoga, Bunda masih bisa menemani Salman menjalani hari-harinya, mempersiapkan fisik dan mentalnya untuk menjadi tentara Allah kelak. Inshaa Allah ;)

Sudah Pra Remaja

Umar, seorang anak tangguh yang tak lagi mau dibilang anak kecil.

Dulu, ketika Umar lahir, semesta tampak menghujani dirinya dengan doa.

Kini, semesta masih setia menemani setiap langkahnya, tumbuh dan berkembang semakin besar dan kuat.

Bunda semakin kesepian. Karena melihat ada yang berubah. Ternyata, Umar pun merasakan hal yang sama.

"Aku ingin selalu dekat Bunda," bisiknya setiap kali merindu karena ditinggal pergi Bunda. Tetapi, Umar juga semakin sering bermain ke luar, hampir seharian. Sehingga, rindu itu pun menganak sungai di hati Bunda.

Alhamdulillah, anak yang baru mencoba mengepakkan sayap dan terbang lebih jauh ini tak kurang sesuatu pun. Allah menganugerahi kesehatan, kebahagiaan, dan kekuatan, sekaligus kesabaran tanpa tepi.

Hey, Nak! Jangan lupa untuk memeluk Bunda dan berkata, "Nite, Mom" setiap kamu mau pergi tidur.

Peluk cium selalu,
-Bunda-